Little World

Little World

Jumat, 27 November 2015

Sehat terus mama


Assalamualaikum
Seperti biasa saya lagi banyak pikiran jadi nulis aja di sini. Benar sekali keputusan untuk pulang kemarin (kamis) memang benar. Selalu kepikiran sama kedua orangtua khususnya ibu saya. Pas saya pulang, nyampe rumah ternyata mama ga ada. Aku cari-cari ternyata mama dirumah tante. Aku kerumah tante, aku cari ternyata mama lagi tidur. Aku sudah berpikiran buruk, aku menyangka mama lagi sakit. Dan memang benar ibu lagi sakit. Beliau bercerita padaku kalau kondisinya lagi drop dan paginya beliau baru dari rumah sakit dan direkomendasikan untuk rawat inap. Aku sontak langsung kaget, aku kasihan. Mau nangis juga ga mungkin. Jadi aku baik-baikin mama terus aja. Nah hari ini tadi aku baru saja anter mama dari rumah sakit buat ambil obat, berangkat jam 6 pagi keluar dr sana baru jam 11 siang. Itu cuma ambil obat aja loh. Capek banget, ngantuk tapi lihat mama masih semangat jadi ya automatically aku juga harus semangat dong. Lihat mama tersenyum itu rasanya bahagia banget. Mama semangat betul hari ini, sayang banget sama beliau ya rabb. Sampai beliau keluar dr ruang dokter, beliau bilang kalau disuruh rawat inap lagi. Sontak batinku kaget lagi, pingin nangis ya rabb. Tapi mama nolak untuk dibawa ke rawat inap. Beliau meminta rawat jalan aja sambil nambah obat. Aku sih nyemangatin terus, tapi jujur saja batin ini sedih ya rabb. Takut banget. Lihat perjuangan mama sampai sekarang, mama berperan penting buat aku. Sampai kuliah pun masih aja mama selalu jadi prioritasku karena memang beliau sangat sangat siap pasang badan buat aku sampai sekarang ini. Ya, aku harus bercerita ke siapa. Sudah tidak ada teman saling berbagi, karena memang masa sudah bukan masa masa SMA lagi. Sudah jalan satu-satu sama yang lain. Ya hanya disinilah tempat berbagi untuk sementara ini. Buat mama, semoga mama selalu diberi kesehatan, kekuatan, diangkat penyakitnya, rezekinya bertambah tambah amin ya rabb. Ya Allah, izinkan mamaku untuk sehat kembali jaga beliau dan kasihi beliau amin.

Minggu, 18 Oktober 2015

Happy Wedding My Beloved Sister





Ndang Mulih, Kik

Rifqi Dwi Ramadhani  dan saya ketika acara LKBB ASSALAMUALAIKUM NGGA 

Assalamualaikum, sudah lama ga mampir kesini hahaha. Oke, karena lagi gabut total. Daya memutuskan untuk menulis apa yang ada dipikiran saya kali ini. Aslinya sih banyak, tapi nulis yang ini aja dulu soal temen gue. Bukan temen sih, sodara kalau anggapan gue mah ke dia hahaha. Sebut saja mawar *hahaha*, enggak enggak nama aslinya Rifqi Dwi Ramadhani. Yoyoi vroh, doi temen sekaligus sodara sendiri menurut gue walaupun belum tentu doi nganggepnya samaan kek gue wkwkwkw. But, mana peduli sih hahaha. Pinter? Iya, baik? Tentu, murah hati? Pasti, buruknya cuma satu anaknya ngilangan wkwkwkw. Ya tapi paham sih, ngilangnya emang dengan niat baik. Dia lagi study di cepu jawa tengah sana vroh. Nah gue sendiri dimalang sini, jadi ya otomatis ngilang hahaha. Mana dia jarang pulang. Uda kek bang toyib. Pulang sih, tapi jarang main main ke rumah apalagi ke bangil. Istilah anak sini sih kampret, kampret tu anak wkwkwkw. Kebetulan dia satu SMA sm ane vroh, satu organisasi dipaskib sma dulu. Paskib smanba, siapa sih yang gatau *hahaha*. Ituloh paskib yang terkenal itu hahaha.
Oh iya, kalau cerita hal yang seru seru tentu banyak sekali vroh. Cuma ini ada satu part, dimana ini cerita bikin gue inget terus wkwkwkw. Jd sempet ada insiden yang menimpa ini orang, dia kecelakaan. Tapi awalnya gue gatau apa aoa vroh. Dia kecelakaan bareng pacarnya pas lagi mau ke tempat bimbingan belajar. Nah, apesnya gue yang gaikut-ikut. Ternyata dibalik itu dia ngomongnya lagi kecelakaan sama gue vroh ke orang tuanya. Sakit ga vroh *wkwkwkwk*. Dia cerita ini pas uda sembuh, kampret ni anak hahahaha. Udahlah ya namanya juga sodara sendiri. Gue nerima aja, walaupun sakit sih hahahaha. Gak, gak, gak, becanda doang kok. Gue mah anaknya santai kek dipantai vroh hahaha. Okewis, satu harapan aja sih ya buat dia semoga sukses karirnya. Sukses segalanya pokoknya, jangan lupa lupa sama temen temennya khususon gue hahaha. Pulanglah kawan, ayo main main lagi :') Gue tunggu lo dirumah brother hahaha. Terimakasih...
Rifqi Dwi Ramadhani, Anggih, dan saya ketika acara OSIS SMANBA 


Senin, 03 Agustus 2015

Bulutangkis



Oke kali ini mau nulis tentang quality time bareng temen-temen bulutangkis kemarin yang gak usah ditanya lagi soal keseruannya hahahaha. 
Oke, digawangi oleh saya sendiri kemudian ada ilham, eko, soteng, jubron, ridlo, hilman, mas dani, mas richard, rizaldi di lapangan Mashyur Sport Kancil Mas Bangil. 
Dimulai sedari jam 1 siang hingga berakhir pukul 16.30 sore.  Lumayan melelahkan, karena memang kemarin ada beberapa pertandingan yang cukup melelahkan tapi juga mengesankan hehehehe. 
Ya, bulutangkis adalah hobby wajib saja. Gatau kenapa olahraga ini sangat saya senangi dan saya eluh-eluhkan hehehe. Meskipun tidak bermodal atlet club besar atau pemain profesional yang tangguh, tapi olahraga ini sangat mengasyikkan. Seru saja, apalagi kalau dapat lawan yang seimbang. Beehhh, seru sudah. Pertandingan bakal alot, dan jual beli serangan hehehe. 
Oke ane kasih sedikit cuplikan video kemarin... 

Jumat, 31 Juli 2015

Quality Time with My Pal


Oke oke, berselang dari tulisan saya barusan yang saya post tentang ulang tahun machroni. Kali ini saya akan menulis tentang kebersamaan saya beberapa hari lalu bersama beberapa sahabat saya.
Ya, arti sahabat sendiri menurut saya adalah "teman yang tidak hanya sekedar menemani kita namun selalu menaruh simpati dan empati pada kita tak peduli seberapa besar permasalahan yang kita hadapi."
Jadi tanpa kita harapkan, mereka selalu memikirkan kita (tanpa dilebaykan). Kenapa saya bilang tanpa dilebaykan, karena selalu memikirkan kita dalam artian mereka selalu ingin tahu bagaimana kita, keadaan kita, dll tanpa mengurangi apa yg sedang dipikirkannya juga.
Bahagia, campur seneng, campur sedih, campur takjub, campur bangga punya sosok sahabat seperti mereka. Tak jarang kami juga sering bertengkar, bahkan bully bullyan (oke fix, bullynya jangan dilebay-in juga. Bully disini kalau bahasa jawanya sih 'GOJLOK-GOJLOKAN').
Beh bersyukur sekali saya bisa mengenal, berteman, bersahabat hingga seperti keluarga sendiri hehehe.
Okesip, the first time kita-kita ngadain bermalam dirumah Ahmad Syariful Rizal panggil saja Rijal. Oke, dia sekarang alhamdulillah sudah karir di Brimob Polri. Berhubungan dia kali ini mendapat cuti 3 hari 2 malam, kami berencana bermalam disana. Kenapa begitu? Karena kami dengn rizal sangat jarang sekali bertemu. Jadi kemarin saat bermalam disana kita bener bener hancur-hancuran deh hahaha. Gatau ini bagian kangen atau ini emang kebiasaan kita hahaha. Bukan bermaksud melecehkan, tapi memang jika kita berkumpul kita sepakat untuk tidak membawa segala embel embel serta emblem karir kita. Jadi ga peduli kamu jadi apa dan apa, yang jelas ketika kita berkumpul. Dunia adalah milik kita hahaha. Hanya nama asli kita saja yang kita bawa.
Bersama M. Ilham Dwi Putranto, M. Tsaqif Ardani Kurniawan, Eko Arif M, Rizqi Tegu I, dan Kharisma Adi Basyori kami melancarkan serangan dirumahnya. Bahagia deh kalau kumpul bareng bareng kaya gini hahaha...
Next, setelah bermalam dirumah rizal. Berselamg beberapa jam sepulang dari sana kami meluncur ke rumah Ahmad Mufti Fikri. Yes, karena kita mendengar dia lolos pantukir brigadir polri 2015. Kami memutuskan untuk pergi kesana sembari bersilaturahim kesana. Tak bisa dielak, kalau kita juga bermalam disana hahahaha. Beh, lengkap sudah bermain bermain kali ini. Bahagianya dobel deh hahahaha...
Terimakasih banyak waktunya kawan, semoga kita selalu dipertemukan dan selalu menjaga silaturahim kita ini hingga nanti amin. Maafkan jikalau ada beberapa kata yang salah, atau mungkin memang ada kesalahan diri saya pada teman-teman dan sahabat sekalian.

Sincerely, 

Welly Igusti Leo Yulio








Selamat Ulang Tahun Machroni Yuliyono

Lama tak bersua, dan lama juga tak menulis di blog ini hahaha. Kali ini tulisan saya untuk salah satu sahabat baik saya sebut saja "Machrobi Yulianto" alias Machroni atau bisa dipanggil gorila wkwkwwk.
Anak terakhir dari 3 bersaudara dari ibuk dan bapaknya ini sangat atraktif dan sering sekali menjengkelkan saya hahaha. Bahasa jawanya sih "megelno, mangkelno". Kini berstatus mahasiswa di D1 STAN fokus KEPABEAAN dan CUKAI 2014. Yang rencananya sebentar sebentar ini akan menjalani UAS, dan next penempatan. Ya segala doa yang baik baik selalu menyertaimu ndol hahaha. Anak gorila kelahiran 28 Juli 1996 sekitar 19 tahun silam ini hobby futsal dan GAKBISA BULUTANGKIS hahaha. Tapi jangan kaget, kalau gayanya aja sok sokan jago olahraga, padahal kacangan wkwkwkw.
Oke sip, sudah sudah menghinanya. Yang diatas tadi cuma bercandaan aja kok bro. Yang jelas ini orang baik banget sudah, gak usah diremehin deh. Mana pinter lagi, beh kurang apa coba. Sayangnya jomblo nih, yuk monggo ciwi ciwi hits mahasiswi segala universitas monggo daftarin. Gak bakal ngecewain deh ini anak hahahaha.
Sekali lagi, selamat ulang tahun buat MACHROBI YULIANTO yang ke 19 tahun. Semoga segala doa, harapan, impian dan cita-citamu terkabulkan oleh Allah SWT. Amin, see you next time...

Sincerely, 
Welly Igusti Leo Yulio 

Selasa, 19 Mei 2015

Sabar ya mbes

Ya hari ini 19 Mei 2015 adalah hari dimana dilakukannya tes kesehatan 1 untuk masuk brigadir polisi. Sama seperti setahun yang lalu, aku pun gagal pada kesempatan ini. Ini juga terjadi pada sahabatku Gombes alias Muizzul Haq Billah. Aku tau betapa sedihnya, dan betapa kecewanya terhadap diriku sendiri. Aku seperti gagal segagalnya. Tidak cukup satu atau dua bulan bisa melupakan hal ini. Hingga saat ini pun masih menjadi envy tersendiri. Tapi life must go on, aku harus melanjutkan hidupku. Dan kini berusaha mencari jati diri, dan berusaha mencari kesuksesanku. Meskipun harus memulainya dari nol, memulainya dari keabu abuan. Untuk sahabatku, kamu yg sabar. Kamu juga masih punya kesempatan untuk tetap memperjuangkan impianmu. Tahun depan masih bisa mencoba lagi. Tapi untuk sementara ini aku berharap sih kamu kuliah dulu, mencoba nyari comfort zone mu. Dan kegagalan ini bukan semata kegagalan seutuhnya. Kau masih punya banyak pilihan, dan Allah juga tau segala pilihan itu pasti baik untukmu. Tinggal kita sendiri yang mau mengusahakannya atau tidak. So, ayo semangat lagi.

Sabtu, 16 Mei 2015

Selamat Ulang Tahun

Selamat ulang tahun Riedo Muzayyin Sih Basuki yang ke 19 tahun. Barokallah fi umrik. Doa yang baik baik menyertai, amin.

Kamis, 14 Mei 2015

Saya Memutuskan

Saya memutuskan untuk tidak akan pernah masuk dalam kehidupanmu. Masa bodoh dengan semua hal yang telah kita lalui dan semua yang telah terjadi. Saya seperti ini beralasan, dan alasan yang mendasari ini semua adalah perubahan yg terjadi dengan anda yg tidak pernah anda sadari dan renungkan. Hanya kebahagiaan diri sendiri, kebanggaan diri sendiri, dan semua hal untuk diri sendiri.

Sabtu, 11 April 2015

Abu-abu Putihku


Short videos yang mewakili segala hal yang tak bisa aku ungkapkan begitu saja. Banyak cerita, banyak kebahagiaan, tangisanpun juga mewarnai hariku bersama mereka. Bukan hal mudah untuk melupakannya, bahkan menjadi momok tersendiri bagiku ya boleh lah aku dibilang gagal move on dari masa abu abu putihku. Begitu aku bersyukur dapat bertemu, berkenalan, berteman, berpartner dengan kalian. Terimakasih teman

Jumat, 20 Maret 2015

My Fams Story


Masalah demi masalah terus datang. Kini harus muncul dari internal keluargaku sendiri. Ya, kakak ku kini benar benar out of control. Beberapa minggu lalu ini sudah dianggap selesai karena kakak ku bilang kalau sudah benar benar selesai dan memilih untuk menuruti apa kata mama dan yayahku. Tapi setelah sekarang meledak kembali, ternyata kakak ku berani berbohong dan bermain belakang. Itu hanya permainanan kakak ku saja untuk memainkan hati orang tua ku. Kakak ku hanya berpura-pura saja ternyata. 
Kini kakak ku memberontak kembali pada ayah dan mamaku. Dia lebih memilih orang lain diluar keluargaku dibanding yayah dan mama. Entah apa yang ada dalam pikirannya hingga ia berani seperti ini. Dia bukan lagi kakak ku yang dulu. Dia benar-benar berubah setelah mengenal orang itu. Orang tua mana yang mau dan rela anak kesayangannya akan diambil oleh orang yang menyebabkan perubahan negatif ini pada anaknya. Alih alih dijanjikan segalanya namun kalau berdampak buruk pada anaknya siapa yang mau? 
Tapi herannya, kakak ku menentang mama dan yayahku padahal dibaliknya ada niat baik dari yayah dan mamaku. Kakak ku salah mengartikan hal ini, dan bersikukuh dengan pemikirannya sendiri. Entahlah, aku benar-benar kecewa. 

Selasa, 17 Maret 2015

IBU



Halo my second world, bukan alasan lain lagi kalau saya nulis disini gegara sepi hahaha. Ya, seperti tulisan saya kemarin, sepi itu menggiring saya untuk flashback. Nah, ini lagi dikondisi otak lagi ingin flashback. Maka dari itu saya mengalihkannya dengan menulis ini hahaha. Oke kali ini saya mau ngebahas tentang ibu, ya ibu saya yang jelas hahaha.
Dewasa ini sosok ibu sangat disoroti oleh masyarakat. Ibu adalah orang yang melahirkan kita dengan perjuangan keras hingga kematian menjadi taruhannya. Tapi dipikiran saya, apakah orang yang melahirkam manusia kedunia itu pantas menyandang kata "IBU"?  Dengan fenomena banyaknya seorang perempuan yang melahirkan manusia kedunia namun dengan teganya membunuh bakal teman dari kita, anak kita, bahkan saudara kita. Dibunuh, dibuang, dan tindakan kriminal lainnya dilakukan demi menghilangkan nyawa bakal manusia yang tak bersalah itu. Entah apa yang melatar belakangi hal itu. Seolah olah dikaruniai seorang bakal manusia itu sangat gampang padahal diluar sana banyak pasangan suami istri yang mengingkannya namun akibat penyakit, atau bahkan kemandulan membuat pasangan suami istri ini harus menelan keinginannya. 
Dan dizaman ini, hubungan suami istri sudah banyak dilakukan oleh muda mudi. Ini membuktikan kebobrokan mental dan jiwa muda mudi kita. Mereka dengan percaya dirinya melakukan tindakan itu, bahkan ada sebagian yang merekamnya dengan wajah wajah tak bersalah dan seolah sudah biasa saja. Apakah perempuan perempuan itu pantas dipanggil ibu? Dengan perilaku yang sejahat itu? 
Saya adalah lelaki yang dalam menuju kedewasaan, yang berkembang, semakin tahu realitas disekitar. Jujur saja, saya ketika kecil sangat nakal, ibaratnya sudah beberapa strip dibawah kedurhakaan hahahaha. Siapa sih yang mau menjadi anak durhaka? Tentu saja tidak mau. Bayangakan saja, durhaka itu konsekuensinya adalah neraka. Jadi siapa yang mau? Hahahaha. Namun dalam proses kedawasaan ini saya mulai berubah, namun saya merasa perubahan saya ini tidak seperti dewasa dewasa pada umumnya. Karena apa? Karena saya merasa seperti anak kecil ketika saya pulang kampung kerumah halaman. Saya balik lagi manja, sayang - sayangan sama mama, goda-godain mama, pokoknya seru seruan sama mama. Disisi lain, saya bersyukur dalam kondisi proses dewasa ini sifat kekanak-kanakan saya ini tidak sepenuhnya seperti ketika aku kecil dulu yang negatid sekali hahaha. Kini, saya lebih bisa menghargai orangtua khususnya mama saya. Mama saya adalah patokan kriteria buat saya dalam mencari istri nanti hahaha. Menurut saya, mama saya sudah sangat pantas sekali dipanggil "IBU". Kenapa? Karena mama saya telah memperjuangkan saya dari saya kecil, hingga saat kuliah seperti ini. Mama adalah bukti nyata keberadaan seorang malaikat didunia. Mereka rela melakukan apapun untuk anak mereka. Mereka tak peduli sesakit apa, yang terpenting adalah anaknya. Banyak hal yang harus kita tela'ah dari seorang sifat IBU walaupun kita adalah laki-laki. Karena dengan kita paham dan tahu bagaimana seorang ibu, maka kita juga akan tahu bagaimana yang seharusnya kita lakukan. Kita akan tahu tolak ukur antara baik dan buruknya kita, serta kita akan tahu sejauh apa kebaikan kita. 
So, buat kalian yang masih diberi waktu dan kesempatan untuk melihat Ibu kalian, memperjuangkannya seperti apa yg beliau perjuangkan untuk kalian. Maka, cepatlah kalian sadar, berubah dan tau diri. Perjuangkan ibu kalian, bahagiakan mereka. 

Sabtu, 14 Maret 2015

Kita dan Waktu


Sebagaimana waktu yang terus berputar dan berjalan kedepan tak pernah berjalan mundur dan mengembalikan kenangan lama. Maka pertemuan dan perkenalan dengan seseorang hingga terjadi saling interaksi dan komunikasi pun harus tertimpa kikisan waktu. Yang berawal baik belum tentu semakin baik, dengan waktu semua bisa berubah. Semakin waktu berputar dengan perubahan hari dan bulan bahkan tahun, maka kita akan dipertemukan dengan kehambaran. Mungkin kita masih berhubungan, berkomunikasi, namun tidak ada jiwanya. Hanya sekedar say hello kemudian hilang. Sekedar datang, tiba-tiba pergi. Itulah nanti sebuah kedewasaan. Kita hanya berhubungan seperlunya dan sepentingnya saja. Dan waktu tak bisa disalahkan. Semuanya sah-sah saja, karena memang sudah hakikinya waktu seperti itu. Ketika waktu berubah beriringan pula dengan perubahan personal seseorang. Membicarakan waktu adalah hal yang menyakitkan. Karena apa? Karena waktu akan menelan kejadian indah hari ini namun kita tak tahu esoknya akan seperti apa, indahkah atau menyedihkan. Waktu dengan enaknya mengambil kenangan kita, namun waktu tak menjanjikan kita esok hari. Maka dari itu, kita dituntut untuk bekerja keras untuk mengindahkan waktu esok hari.
Ditiap perubahan waktu, pasti ada orang-orang baru. Mungkin perkataan ini "kalau ada sahabat baru, sahabat lama akan terlupakan", perkataan ini seperinya benar. Kita tidak melupakan, tapi kita akan terlupakan. Hanya partner yang setialah yang senantiasa menemani tiap waktu kita. Kemarin, hari ini, dan esok hari. Hanya mereka yang setia dan loyal. 

Rabu, 11 Maret 2015

Kerinduan



Kadang sepi, sunyi, seperti sekarang ini menggiring segala pemikiranku untuk flashback ke belakang lagi. Entah ada hipnotis apa, dan ini bagian dari pertanda apa. Yang jelas, saya pun tak tau juga kenapa. Disaat orang lain memikirkan masa depannya, dengan tidak berlarut-larut dengan masa lalunya. Itu tak terjadi padaku, aku sibuk memikirkan kenangan lama yang seyogyanya harus aku simpan terlebih dahulu.
Saya merindukan pertemuan dengan rekan rekan anggota paskib angkatan saya, paskib smanba angkatan 2012. Saya merindukan suasana panas matahari, lelah, keringat, haus, tangis, kebersamaan, canda, tawa, sakit, semuanya saya nikmati dan saya bangga sekali ikut dalam baian keluarga ini. Pertengkaran menjadi bumbu kenangan yang tak terlupakan. Namun apa daya, tiap pertemuan pasti ada perpisahan. Perpisahan bukan berarti harus kekal, perpisahan secara temporaripun menurutku bagian dari perpisahan. Karena apa? Karena dengan tidak dalam satu wilayah, tidak satu waktu, dan tidak satu kepentingan, maka quality time pun tidak sempurna. Dari situlah muncul perbedaan, saling melupakan, menjaga privasi lbh dalam baik karena diri sendiri ataupun tuntutan pekerjaan, dan komunitas baru yg tentu saja tiap orangnya berpikir komunitas itu lbh efektif sebagai penunjang dirinya. Semoga saja perkiraan saya ini tidak benar adanya. Semoga kita senantiasa saling mengingat dan merindukan. Sebab tak ada daun yang membenci angin yang telah menjatuhkannyaπŸ‚πŸƒ

Sabtu, 07 Maret 2015

Dibalik Sebuah Maksud Hati

Sebuah kapal pesiar mengalami kecelakaan di laut dan akan segera tenggelam. Sepasang suami istri berlari menuju ke skoci untuk menyelamatkan diri. Sampai di sana, mereka menyadari bahwa hanya ada tempat untuk satu orang yang tersisa. Segera sang suami melompat mendahului istrinya untuk mendapatkan tempat itu. Sang istri hanya bisa menatap kepadanya sambil meneriakkan sebuah kalimat sebelum skoci menjauh dan kapal itu benar-benar menenggelamkannya.

Guru yang menceritakan kisah ini bertanya pada murid-muridnya, “Menurut kalian, apa yang istri itu teriakkan?”

Sebagian besar murid-murid itu menjawab, “Aku benci kamu!” “Kamu tau aku buta!!” “Kamu egois!” “Nggak tau malu!”

Tapi guru itu kemudian menyadari ada seorang murid yang diam saja. Guru itu meminta murid yang diam saja itu menjawab.  Kata si murid, “Guru, saya yakin si istri pasti berteriak, ‘Tolong jaga anak kita baik-baik’”.

Guru itu terkejut dan bertanya, “Apa kamu sudah pernah dengar cerita ini sebelumnya?”

Murid itu menggeleng. “Belum. Tapi itu yang dikatakan oleh mama saya sebelum dia meninggal karena penyakit kronis.”

Guru itu menatap seluruh kelas dan berkata, “Jawaban ini benar.”

Kapal itu kemudian benar-benar tenggelam dan sang suami membawa pulang anak mereka sendirian.

Bertahun-tahun kemudian setelah sang suami meninggal, anak itu menemukan buku harian ayahnya. Di sana dia menemukan kenyataan bahwa, saat orangtuanya  naik kapal pesiar itu, mereka sudah mengetahui bahwa sang ibu menderita penyakit kronis dan akan segera meninggal. Karena itulah, di saat darurat itu, ayahnya memutuskan mengambil satu-satunya kesempatan untuk bertahan hidup.  Dia menulis di buku harian itu, “Betapa aku berharap untuk mati di bawah laut bersama denganmu. Tapi demi anak kita, aku harus membiarkan kamu tenggelam sendirian untuk selamanya di bawah sana.”

Cerita itu selesai. Dan seluruh kelas pun terdiam.

Guru itu tahu bahwa murid-murid sekarang mengerti moral dari cerita tersebut, bahwa kebaikan dan kejahatan di dunia ini tidak sesederhana yang kita sering pikirkan. Ada berbagai macam komplikasi dan alasan di baliknya yang kadang sulit dimengerti.

Karena itulah kita seharusnya jangan pernah melihat hanya di luar dan kemudian langsung menghakimi, apalagi tanpa tahu apa-apa.

Mereka yang sering membayar untuk orang lain, mungkin bukan berarti mereka kaya, tapi karena mereka menghargai hubungan daripada uang.

Mereka yang bekerja tanpa ada yang menyuruh, mungkin bukan karena mereka bodoh, tapi karena mereka menghargai konsep tanggung jawab.

Mereka yang minta maaf duluan setelah bertengkar,  mungkin bukan karena mereka bersalah, tapi karena mereka menghargai orang lain.

Mereka yang mengulurkan tangan untuk menolongmu, mungkin bukan karena mereka merasa berhutang, tapi karena menganggap kamu adalah sahabat.

Mereka yang sering mengontakmu, mungkin bukan karena mereka tidak punya kesibukan, tapi karena kamu ada di dalam hatinya...πŸ˜‚

Sabtu, 28 Februari 2015

Special for you

Berbagi video hasil iseng iseng ane buat sahabat ane. Ya meskipun ga full dan panjang banget, tapi gapapalah hahahaha. Kenapa pendek? Soalnya kebutuhan instagr*m juga hahahaha. Kan kalau upload video di Ig dibatasi 15 detik doang 😁
Oke gamau bertele - tele, this video special for you'll my pals 😊


Kamis, 26 Februari 2015

Meet up with my friends in Smanba 34th Anniversary

Kemarin tepatnya tanggal 21 Februari 2015, bertepatan juga dengan hari ulang tahun SMA tercinta SMA N 1 Bangil yang ke-34 otomatis banyak alumni yang datang bertamu kesekolah kebanggaan kita itu. Ramai? Sudah pasti ramai sekali, apalagi bertemu dengan teman teman lama rasanya sangat menyenangkan dan berasa dejavu hahahaha. Masa masa emas, masa masa perjuangan, masa masa banyak kenangan, masa masa super, ya masa SMA ini hahahaha. Ya walaupun kemarin diacara masih terhitung kurang lengkap bagiku karena ada sahabat baik yang belum bisa dateng. Siapa lagi kalau bukan robek, rizal,  rifqi dan Vivi πŸ˜‚ tapi tak apalah, semoga tahun berikutnya bisa bareng bareng doi hahahaha. Ditunggu ya di Anniversary sekolah kita selanjutnya bi robi, vi vivi, zal rizal, qi qiqi hahahaha.
Thanksfull buat semua temen temen, terutama Ridlo, Sutris, ilham, gombes, eko, aris, tsaqif, galuh, wandah, ayu, aab, hilman, rizki kalian tetep luar biasa. Sampai jumpa lain waktu ya...














Kamis, 12 Februari 2015

My Draw

Taraaatttt... 😊😊
Maaf ya yang ga kegambar, bukannya gimana gimana. Tapi saya tidak punya foto kalian. Mungkin lain kali ya. Mohon dimaklumi

Kangen Lagi

Kalau boleh jujur, sampai sekarang saya masih merindukan masa masa SMA setahun yang lalu. Entah kenapa saya masih saja tidak bisa mengalihkan kekaguman saya akan indahnya kenangan kenangan bersama teman teman dan semuanya di masa itu. Ya, masa masa yang sangat istimewa. Kekeluargaan, kebersamaan, canda tawa dan banyak hal lagi yang tak bisa diungkapkan. Kalau dibandingkan sekarang, aku lebih memilih masa SMA ku. Tak bisa bohong lagi dah soal ini. Saya benar benar rindu, apalagi dengan teman teman baik saya seperti ilham, aris, tsaqif, eko, gombes, sutris, rizal, ridlo, robek, fifi, rifqi dan banyak lagi. Semuanya spesial menurut saya, luar biasa sekali. Untuk sekarang, tentu beda lagi. Usia semakin dewasa, watak pun akan berubah. Sekarang banyakan dicuekin, tiba tiba marah marah. Ya mungkin kita jarang ketemu, jarak juga mempengaruhi semua ini. Tapi ingin hati, ingin banget gitu ya kalau sama aku itu jangan kayak gitu hahahha. Apalagi aku masih pikiran bocah banget kak, kakak boleh deh cuek tegas dan sebagainya sama temen temen se instansi nya. Tapi Kalau sama aku, ya kudu beda lagi hahaha. Pasti tau dong gimana hahaha. 
Ah saya sangat rindu, rindu sekali. Kalau lagi kaya gini mau ngomong sama siapa. Yauda aku tulis aja disini, sedikit alay sih tapi gapapa deh hahaha. Sekarang boleh dikatain alay, tapi ini bagian dari proses dan kenangan nantinya. 
See you next time bestie 😍😘

Senin, 09 Februari 2015

Hei Pal

Alhamdulillah, bersyukur sekali kemarin tepat pukul 17.00 si bacuking alias Ridlo Muzayyin Sih Basuki hahahaha ngechat via facebook. Wah, kaget ane soalnya aku baru bangun tidur hahahha. Ya doi lagi dapet pesiar namun cuma 3 jam. Alhamdulillah sih ya, daripada enggak. Lama tak bertemu, memang obrolan via sosmed sangat ditunggu-tunggu 😊 Tak banyak waktu sehingga tak banyak pula cerita yang ingin aku bagi dengannya. Tapi tak masalah, dikabarin gini aja uda bersyukur sekali. Hehehe
Doa? Soal doa tak usah ditanya, aku selalu mendoakannya bahkan tak batin dah wahahahaha. Ini juga yang melatarbelakangiku membuat video durasi pendek yang super jelek ini. Walaupun gitu, aku suka dengan video ini. Tentu dong ada nilai plusnya orang aku yang buat ini video hahahaha. Oke yang terakhir, sampai ketemu nanti ya pal 😊

Selasa, 27 Januari 2015

My Pal

Lama tak bersua bahkan berjumpa dengan sahabat sepertimu pal. Bertemu pun tak se intens dulu hehehehe. Banyak perubahan yang kita alami, dengan kedewassaan ini membuat keseruan dulu sedikit pudar dan kini aku kangen masa itu hahaha. Entah kapan kita bisa tertawa bebas dan menghabiskan banyak waktu bersama seperti dulu. Hanya harapan aja sih sepertinya hehehe.
Sebuah catatan manis ketika aku bertemu seorang teman yang super menyebalkan, super mangkelno, megeli pisan hahahaha. Tapi ancen roso roso dulur dewe bahkan koyo adekku dewe hahaha. 
Aku sih nunggu kau main kerumah lagi kaya dulu, mangan mangan, terus ujuk ujuke ya dolan maneh hahaha. 
Thanks for everything pal, wish you succes on your career Akpol exspecially :) 
See you next time... 








With Ridlo Muzayyin Sih Basuki 


With Ridlo Muzayyin Sih Basuki 

With Ridlo Muzayyin Sih Basuki